Berhenti di saat yang tepat

Hi Ladies (and gentlemen), siapa yang suka nonton Oprah Winfrey Show?

Sepertinya banyak yang ngacung deh.. banyak yang suka. Ya.. pastinya, karena talkshow ini di setiap episode-nya selalu ada nilai-nilai atau pelajaran yang bisa kita ambil. Lebih jelasnya, silahkan baca aja postingan mbak Erry yang satu ini.

Lah, kok malah nyuruh baca di postingan Mbak Erry, trus saya mau nulis apa dong?๐Ÿ™‚ Ya udah.. baca aja!๐Ÿ˜‰

Oprah Winfrey Show udah berjalan selama 25 tahun dan season terakhir tayang Mei 2011 lalu. Alias udah finish, selesai…ย  Padahal, rating acara itu masih sangat bagus. Ibarat kata masih di atas angin.. populer dan sukses. Tapi justru berhenti.

Saya sebagai penonton, yang jelas-jelas berada di belahan dunia lain.. jauh dari sana.. sempat berpikir, kenapa juga berhenti.. padahal kan masih bagus.. apa gak sayang tuh Oprah, meninggalkan ‘tahta’ kesuksesan dan kepopulerannya, ‘tahta’ di mana dia bisa mempengaruhi dan membentuk opini publik? She’s got the power.. the power of media!

Tapi, setelah dipikir2.. ternyata keputusan dari Oprah untuk berhenti adalah tepat.

How come?

Kebanyakan orang, ketika berada di puncak kesuksesan dan kekuasaan akan memilih untuk berlama-lama di sana. Enggak mau turun dari ‘tahta’-nya, tidak ada kata puas. Dan ketika berada di puncak terlalu lama, seringkali justru berakhir dengan kegagalan.

Walaupun pada akhirnya, mereka turun dengan sendirinya. Tapi karena udah habis masanya.. tergeser, tidak diinginkan lagi.. Turun bukan karena keinginan sendiri, tapi lengser oleh keadaan yang memaksa mereka untuk turun.

Karena bagaimana pun juga, ada orang lain yang tengah mendaki untuk menuju puncak tersebut. Di puncak sana, nggak cukup luas untuk menampung banyak orang. Ada generasi baru yang secara alami akan menggantikan generasi sebelumnya.

Seperti halnya Oprah, keputusan dia untuk menghentikan Oprah Winfrey Show adalah tepat. Dia dengan anggun dan terhormat turun dari ‘tahta’ puncak rating. Dengan suka rela menyerahkan ‘mahkota’ kesuksesannya kepada generasi setelahnya. Dia turun dengan kesuksesan yang masih digenggam.. bukan direbut.. bukan digeser.

Oprah mengibaratkan talkshow itu sebagai sebuah pesawat yang sedang terbang. Dan sudah tiba masanya pesawat itu untuk mendarat. Memberikan kesempatan kepada pesawat lain untuk take off dan terbang..

Ya, harapan saya.. pemimpin-pemimpin di negeri ini juga punya ‘rasa puas’ akan kekuasaan. Rela berhenti di saat yang tepat.. tidak memperpanjang masa jabatan hanya demi kekuasaan, tidak menjadikan jabatan publik sebagai warisan untuk istri, anak, atau kerabatnya…

Ya, itu harapan saya..๐Ÿ™‚

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

15 thoughts on “Berhenti di saat yang tepat”

  1. berhenti tayangan talkshownya, it’s OK. tapi kalau lantas berhenti beraktualisasi diri, alangkah sayangnya.

    memberi kesempatan pada yang muda itu.. entahlah, ini cocoknya untuk kasus apa. mungkin untuk acara tipi, atau kepemimpinan.

    tapi ada hal lain yang menurutku, jangan pernah berhenti. jangan pernah sudah merasa di puncak. bahkan jika sudah benar-benar berada di puncak, siap menerima bahwa satu saat mesti turun. misalnya band-band dan musisi ‘lama’, yang sudah belasan bahkan puluhan tahun berkiprah, bagaimana mereka ‘berhenti’? aku lebih setuju mereka terus berkarya, tentu saja tanpa ambisi terus berada di puncak.

    begitu juga penulis๐Ÿ™‚

    salam kenal, anna…

    Like

  2. Bukannya Oprah membuat stasiun televisi sendiri, sehingga dia menghentikan acaranya di stasiun lama. Karena bagaimana pun jika stasiun TV-nya sendiri, maka keuntungan dari acara tidak perlu dibagi, ini adalah strategi bisnis kalau saya lihat. Tapi saya tidak begitu tahu lanjutan ceritanya.

    Like

  3. Seandainya Pak Harto mau turun waktu pemilihan presiden tahun 1996, mungkin bangsa Indonesia punya pejalanan yang lebih baik.
    Kalau di luar negeri, berhenti pada saat sedang ‘di atas’ memang sering terjadi. Serial TV Friends pun berhenti saat ratingnya tinggi.

    Like

  4. Setiap orang harus tahu kapan waktu yang tepat untuk terus berjuang dan kemudian berhenti. Berhenti di saat yang tepat memang tak mudah karena ego manusia selalu merasa ingin lebih dan lebih…..

    Like

  5. Ya, banyak orang lupa ketika berada di puncak kesuksesan dan enggan turun kalau tidak dipaksa, terutama di bidang politik pemerintahan. Hal ini membuat regenerasi menjadi terhambat, padahal banyak yang punya kemampuan lebih dan lebih baik dari sebelumnya.

    Like

  6. ada berbagai kiat mungkin ya Mbak Anna utk tetap menjaga kepopuleran sebuah acara
    agar tetap dikenang sebagai acara terfavorit
    salah satunya dgn turun ‘tahta’ sebelum tergeser oleh generasi baru ….
    namun begitu, kita juga belum tau pasti, apakah Oprah memang lengser dgn elegant disaat masih dipuncak? atau justru sedang menyiapkan sebuah acara yang lebih ‘heboh’ lagi bagi dunia entetainment , who knows??๐Ÿ™‚
    salam

    Like

  7. Hmmm …
    saya tidak tau background dibelakangnya …
    apakah ada acara “lain” sebagai penggantinya …

    namun saya rasa betul sekali … Oprah (atau tepatnya Oprah Winfrey show ) berhenti pada saat yang tepat …

    akankah mereka (oprah + producer + creative line backup nya) akan keluar dengan konsep baru ? … yang lain ? … kita lihat saja

    Salam saya

    anna :
    Oprah memang membuat acara lain dengan konsep baru Om๐Ÿ™‚
    Namun, berhentinya Oprah Winfrey Show menunjukkan bahwa Oprah berani mengambil keputusan yang kebanyakan orang akan enggan melakukannya. Keluar dari zona aman.

    Like

    1. Then I understand mengapa OWS di stop …

      semoga acara barunya juga tidak kalah menarik dengan sebelumnya …

      And this is what I call … “Show Business”

      Salam saya

      Like

  8. yap betul sekali.. untuk memberikan kesan tetep baik kepada audiences adl berhenti sebelum kebosanan banyak melanda.. tetapi bagaimana jika seseorang tetap dibutuhkan untuk kebaikan orang lain.. apakah ia juga harus berhenti..???

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s