It's about choice

Sebenernya saya agak bingung memberi judul untuk postingan yang ini.

Berawal dari sebuah cerita dari teman, bahwa ada teman dia yang udah pengen nikah, tapi pasangannya belum mau. Alias masih pengen menunda pernikahan dengan alasan karena belum kaya.

Yah, begitu katanya.. belum mau menikah kalo belum kaya.

Kalo saya sih, nggak mau menghakimi atau nge-judge bahwa itu sesuatu yang buruk. Hanya saja, saya punya pendapat yang berbeda dengan itu. Membuat saya jadi inget ke masa ketika saya memutuskan untuk menikah.

Waktu itu, ketika memutuskan untuk menikah.. saya baru berumur 23 tahun. Udah kerja sih, tapi cuma part time di salah satu stasiun radio di Jogja. Calon suami saya? baru mulai kerja di perusahaan swasta di Jogja. Ketika menikah.. saya berumur 24 dan suami 27. Saya berhenti kerja dan fokus menyelesaikan kuliah saya. Dan kami pun tinggal di rumah orang tua. Sengaja saya nggak pake kata ‘numpang’ rumah orang tua, karena saya yakin orangtua nggak akan keberatan kalo anaknya yang sudah menikah ikut tinggal di rumahnya.

Walopun masih ikut orangtua, kami tetep berusaha mandiri. Yang paling saya ingat, adalah ketika kantor suami saya sedang sedikit goncang secara keuangan. 4 bulan nggak gajian.. padahal saya belum kerja waktu itu. Saya inget banget ketika suami bilang ke saya dengan pelan-pelan.. dia mungkin agak takut2 dengan reaksi saya.. tapi wajahnya segera berubah tersenyum, ketika saya menjawab, “nggak papa mas.. kita lebih hemat aja, masih ada tabungan sedikit.”

Tapi alhamdulillah.. 4 bulan nggak gajian itu ternyata bisa kami lewati dengan mudah. Ternyata kami bisa kok๐Ÿ™‚

Buat saya, menikah dibangun atas komitmen bersama. Memiliki satu visi yang sama. Seperti halnya saya dan suami.. kami berkomitmen untuk berjuang bersama memulai dari nol. Jadi apa yang kami miliki sekarang, betul-betul hasil bersama. Tapi ada juga pasangan yang emang memilih untuk mapan terlebih dahulu baru menikah. ya.. it’s about choice. Tidak ada yang salah dengan itu.

Yang jadi masalah adalah.. kalo memiliki visi yang nggak sama. Yang satu pengen berjuang, memulai dari nol, yang satu pengen mapan dulu.. mendingan nggak usah nikah dulu. Satukan visi.. karena kalo yang satu berjuang.. yang satu nggak mendukung.. apa jadinya?

What do you think, temans?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

18 thoughts on “It's about choice”

  1. Dulu saya juga beranggapan mesti kaya dulu baru nikah,. tapi seiring waktu berjalan saya malah jadi pingin cepat-cepat nikah..

    Saya rasa sebenarnya alasan-alasan untuk menunda pernikahan itu hanyalah pembenaran yang dibuat-buat.
    Kalau udah diniati pasti bisa dilewati,,

    Semoga tahun depan saya udah bisa nikah,, insyaAllah dengan orang Jogja lho mbakk.
    Hehehhehe

    Like

  2. duh…
    emang susah juga sih kalo dari awal udah tidak satu visi….sebaiknya mah dipikirkan lagi ajah lah…nikah itu kan buat seumur hidup …dan seumur hidup itu lama lho…

    Aku juga nikah usia 24 tuh mba…
    Tapi abah cuman lebih tua satu tahun dariku…
    Untunglah pada saat itu kita sama sama udah kerja…walaupun teuteup…tiap akhir bulan nombok mulu…hihihi…

    Like

  3. Pa kabar mba anna yg cantik?๐Ÿ˜‰

    Sering diam-diam bolak-balik ngintip ke sini, ternyata ada topik yang memaksa saya untuk komen๐Ÿ˜€

    Tentang artikel di atas, saya punya pendapat yang berbeda dengan Si Pria. Maaf saya harus berkata jujur karena menurut saya ini masalah yg sangat penting.

    Kalau menurut saya, orang yg menunda pernikahan dengan alasan harus kaya dulu itu keliru besar. Karena sebenarnya Allah SWT sudah berjanji akan memberikan rezeki kepada hamba-Nya.

    Dulu saya memutuskan untuk menikah (2006), penghasilan saya hanya cukup untuk biaya hidup sampai pertengahan bulan. Saat akan menikah saya pinjam kiri-kanan otomatis penghasilan makin tipis karena potongan per bulan. Tapi ajaibnya, setelah tinggal berdua dengan istri, penghasilan saya yg tadinya hanya cukup setengah bulan untuk sy sendiri, yg kemudian dipotong lagi, eh malah cukup bahkan lebih (maksudnya kalo habis bulan masih ada lebihnya barang 10rb atau 5rb)๐Ÿ˜€

    Maaf komennya kepanjangan, sebenarnya sih bisa lebih panjang dari artikelnya๐Ÿ˜€

    Salam dari Bogor

    anna :
    halo mas Abu
    lama nggak komen.. hehe
    ooo jadi selama ini sukanya ngintip yaaa… hehehe…

    Allah itu maha Pengasih dan Penyayang mas..
    Dia tau dengan apa yang dibutuhkan oleh kita..
    dan apa yang kita dapat adalah sesuatu yang pantas..
    jikalau kita menginginkan sesuatu dan belum dikabulkan.. mungkin kita emang belum pantas.. dan kita dianjurkan untuk memantaskan diri kita.. memperbaiki doa dan ibadah kita..

    termasuk dalam kehidupan berkeluarga..

    Like

  4. Saya sepenuhnya setuju sama mbak Anna, bahwa menikah itu adalah pilihan. Yang terpenting sebelum melangkah ke sana adalah harus ada komitmen yang kuat di antara keduanya. Kalo setengah2 ya harus dipikir ulang tuh….

    Saya sendiri prefer ketika menikah lebih baik kita mulai sama2 dari bawah, lebih berkesan dan semakin mengeratkan hubungan. Selain itu dapat mengingatkan kita dan tidak akan melupakan jasa pasangan saat kita sudah hidup mapan.

    Pengalaman pribadi, saya pernah hidup tanpa gaji (maklum pe en es, masih nunggu rapelan), tapi alhamdulillah istri juga masih kerja, sehingga masih bisa menyambung hidup. Saat itu benar2 berarti buat saya. Dan Insya Allah tidak akan saya lupakan seumur hidup saya.

    anna :
    ya itu tadi mas..
    tidak ada yang salah dengan masing2 pilihan itu.. tapi mungkin akan lebih tepat kata ‘kaya’ diganti dengan mandiri..

    ssaya pun juga setuju dengan menikah memulai dari bawah bersama2.
    bisa sebagai pengikat hubungan antara suami dan istri.
    saling menghargai dan saling membantu…๐Ÿ™‚
    saat sudah mapan pun.. bisa mengenang bersama๐Ÿ™‚

    Like

  5. hiks hiks,, saya jadi terharu mba,,

    betul betul, komitmen yang kuat n visi bersama yang lurus, insyAllah pasti dapet kemudahan dari Allah..

    doakan saya menyusul yaa.. hihi

    Like

  6. betul tuh…
    dulu gua juga mikir gitu lho. gua gak akan menikah kalo belum kaya, dalam artian belum punya rumah, belum punya mobil, belum punya tabungan yang memadai.
    trus nyokap gua yang ngomongin, kalo kita nunggu punya ini itu, kapan nikahnya. gak bakal nikah2. walaupun kita nikah gak punya apa2, tapi sejalan waktu kan bisa pelan2 nabung dan trus jadi punya ini itu. ya gak…๐Ÿ™‚

    anna :
    setuju banget!
    rejeki itu datang dengan seiring berjalannya waktu..
    dengan selalu berusaha.. lama2 juga punya macem2 kok..๐Ÿ™‚

    Like

  7. about choice dan komunikasi ya mbak? liat dari cerita diatas saat suami mengkomunikasikan perusahaannya yang gak memberi gaji 4 bulan dan mbak tetep tegar menemani suami sepertinya memang soal komunikasi yang pas. hehe, maaf belum nikah jadi gak bisa banyak komentar.๐Ÿ˜€

    anna :
    iya juga sih.. mungkin waktu itu.. momen nya pas untuk memberitau kabar buruk.. heheh…
    jadinya saya juga gak marah.. mungkin kalo momennya gak pas.. bisa marah juga kali.. hehe.. nggak ding…๐Ÿ˜›

    Like

  8. wah bijak banget mbak… ini kalo kayak gini pasti keluarganya kaya hati.. jadi nggak bakalan ada pertengkaran karena komitmennya kan menjalani hidup bersama-sama

    anna :
    amin ya robbal alamin.
    semoga keluarga saya emang betul2 kaya hati ya..๐Ÿ™‚

    Like

  9. Menurut saya sih teman2 yang belum (mau) menikah dengan alasan nunggu mapan dulu, sebenarnya karena Tuhan blom ‘ketok palu’ untuk menikah. Karena jika sudah ‘ketok palu’ mau bilang blom mapan, blom siap atau sejuta alasan lainnya, tetep aja kok menikah.
    Karena hanya DIA yang tau persis saat yang tepat bagi setiap orang.

    anna :
    pendapat Mbak Nique juga ada benarnya..
    belum menikah mungkin juga karena belum ‘saatnya’. Alias Tuhan belum kasih jalan..
    tapi saya juga yakin mbak.. bahwa jalan itu selalu ada ketika kita senantiasa mau mencarinya๐Ÿ™‚

    Like

  10. Saya tidak menafikan bahwa materi itu penting …

    namun untuk memulai berumah tangga … yang jaaaauuhhh lebih penting adalah kesiapan mental …
    Jujur saja … awal kami berumah tangga … perabot mewah yang kami punya hanya Tiga …
    Tempat tidur … Karpet … dan TV … hahaha

    Tapi asik-asik aja tuh …
    Ngontrak rumah … tapi … ngglondang … alias kosong plong … dan disitulah nikmatnya …

    BTW …
    Saya tidak bisa membayangkan 4 bulan tidak terima gaji … aduh …

    Semoga kita semua termasuk orang-orang yang ahli bersyukur ya Mbak …

    salam saya

    anna :
    hihi.. kok sama sih Om๐Ÿ™‚
    karpet, TV, dan kasur .. mungkin itu emang jadi barang yang wajib punya kali ya… hehe

    saya pun juga setuju Om, kalo materi itu penting juga buat kehidupan berumah tangga. namun ada yang paling penting.. yaitu kesiapan mentalnya. materi kan bisa dicari bersama2.. ya kan Om?

    Dan soal gak gajian 4 bulan itu.. hm, mungkin karena udah lewat ya .. saya sedikit lupa rasanya.. hehe.. tapi kalo ngebayangin lagi.. suka heran sendiri.. kok bisa ya melewati itu? alhamdulillah dimudahkan oleh Allah๐Ÿ™‚

    terakhir.. saya mengamini doa Om.. agar kita jadi orang yang ahli bersyukur.๐Ÿ™‚

    Like

  11. bener mbak Anna, satu visi. visi nya harus sama dari awal. visi mau mementingkan apa, visi kaya nya kek apa, visi punya anak berapa,
    hehehehhehee…
    dan kemauan untuk tetap berkomitmen sama visi tersebut.
    kalau mengukur dari ‘kaya’ dulu… itu mah relatif sangaat.
    aaah ntah juga ding mbak, aku juga masih bertanya-tanya๐Ÿ˜€

    anna :
    hehe.. masih bertanya2… hihi…
    iya lah Ais, satu visi akan lebih memudahkan kita dalam menjalani hidup dengan pasangan kok..

    Like

  12. Tapi setidaknya saya ingin mandiri dulu sebelum melangkah ke tahap selanjutnya๐Ÿ™‚

    anna :
    nah ini dia..
    saya setuju banget Cahya..
    mandiri lebih tepat menjadi pilihan..

    Like

  13. kok samaan sih mbak anna, aku nikah umur 24 tapi belum kerja… tetap saja ada rejekinya sampai sekarang… pengertian kaya memang relatif ya

    anna :
    semakin kita bersyukur.. semakin banyak rejeki dari Allah kan mbak?๐Ÿ™‚

    Like

  14. padahal standar KAYA itu juga macam-macam. Kaya itu = punya rumah sendiri, mobil, tabungan, TVnya 40 inchi, bla bla bla…..

    Hmmm musti dipikir lagi tuh jika pasangan sudah menentukan harus KAYA dulu. Nanti setelah nikah, dia menyalahkan istri kalau TIDAK KAYA lagi, krn standarnya naik๐Ÿ˜€

    EM

    anna :
    iya sih mbak..๐Ÿ™‚
    kalo mo nurutin ‘kaya’ itu seperti apa.. wah susah.. ukuran kaya itu nggak bisa pasti hehe..
    dan sepertinya mending berpikir ulang ttg pasangannya.. ato malah ganti aja deh.. hihi

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s